Gelar S2 Ganja Ditawarkan di Universitas Maryland

-

- Advertisment -

Gelar S2 Ganja Ditawarkan di Universitas Maryland

Personel Sat Narkoba Polres Aceh Besar memusnahkan ladang ganja di kawasan Montasik, Kab. Aceh Besar, Rabu (6/3/2019). (Muhammad Fadhil/Klikkabar.com)

KLIKKABAR.COM, JAKARTA – Universitas Maryland di Amerika Serikat (AS) bakal menjadi kampus pertama yang menawarkan gelar pascasarjana di bidang kedokteran ganja.
Master of Science di bidang Ilmu Terapi dan Kedokteran Ganja menawarkan mahasiswanya peluang tidak hanya bagaimana merawat pasien menggunakan ganja medis.
Tetapi juga melakukan penelitian dan membantu mengembangkan potensi ganja medis menjadi sebuah kebijakan selama program yang berdurasi dua tahun.
Natalie D Eddington, profesor sekaligus dekan Fakultas Farmasi di Universitas Maryland (UMSOP) berkata, kini ganja medis sudah dilegalisasi di 33 negara bagian AS.
Dilansir Forbes, legalisasi itu merupakan fakta mulai meningkatnya tuntutan akan pakar yang bisa bekerja menangani tanaman itu baik secsra medis maupun terapi.
“Program kami bakal menyediakan mahasiswa soal pengetahuan dan kemampuan yang dibutuhkan untuk membuat dampak positif di seluruh AS,” terang Eddington.
Program pascasarjana itu bakal menjadi yang pertama dengan fokus terhadap ganja secara medis, memfokuskan bahwa jurusan itu tepat bagi praktisi kesehatan.
Asisten Profesor Departemen Farmasi Praktis dan Program Terapi Leah Sera menerangkan, jurusan itu sangatlah unik karena menarik dan dibuat mampu dijangkau mahasiswa.
Kuliah bisa diambil secara daring demi mengakomodasi mahasiswa yang tidak mampu hadir secara langsung karena sudah berkomitmen dengan pekerjaannya.
Simposium langsung bakal digelar setiap semester demi membekali mahasiswa ilmu bersama pakar dan memberi pelung berjejaring dengan rekan sebaya.
“Mereka yang lulus dari program ini mempunyai pengetahuan dan kemampuan dari lapangan untuk menopang pasien dan industri ganja medis,” papar Sera. (Kompas)

BERITA TERBARU

- Advertisement -

Berita Populer

- Advertisement -

Mungkin Anda SukaBERITA TERKAIT
Rekomendasi untuk Anda