Home / BERITA TERBARU / 30 Perusahaan Indonesia Berinvestasi di Afrika

30 Perusahaan Indonesia Berinvestasi di Afrika

Istimewa

KLIKKABAR.COM, JAKARTA – Presiden RI, Joko Widodo membuka secara resmi Indonesia-Africa Infrastructure Dialogue (IAID) 2019 di Nusa Dua, Bali.

Penyelenggaraan rangkaian IAID 2019 pada 20 – 21 Agustus ini merupakan tindak lanjut dan upaya memelihara momentum Indonesia-Africa ​​​Forum (IAF) pada 2018.

Senada dengan Presiden Joko Widodo, Menlu Retno Marsudi menyatakan bahwa komitmen Indonesia dan negara-negara Afrika adalah untuk maju dan sejahtera bersama. Indonesia ingin menjadi bagian dari pembangunan di Afrika dan sebaliknya, Indonesia ingin Afrika menjadi bagian dari pembangunan di Indonesia.

Berbeda dari masa lalu, Kementerian Luar Negeri kini tidak hanya menangani politik luar negeri, namun juga diplomasi ekonomi.
“Ketika kita melakukan diplomasi ekonomi, Kemenlu juga melibatkan kementerian teknis dan bahkan BUMN dalam suatu misi yang komprehensif,” kata Retno, Selasa (20/8/2019).

IAID 2019 dihadiri sekitar 700 pemimpin bisnis, pembuat kebijakan, pejabat senior pemerintah bahkan sejumlah menteri, dan para pemangku kepentingan lainnya dari Indonesia dan Afrika.

Para peserta membahas upaya konkrit yang dapat dilakukan dalam bidang industri strategis dan diplomasi ekonomi, konektivitas, infrastruktur sosial dan pariwisata, energi dan pertambangan, skema pembiayaan, kerja sama perdagangan, dan kerja sama pembangunan.

Dalam IAID juga, Indonesia meluncurkan negosiasi Perjanjian Perdagangan Preferensial (Preferential Trade Agreement/PTA) untuk memacu perdagangan dengan beberapa negara Afrika seperti Mauritius dan Djibouti. PTA akan menurunkan tarif perdagangan, yang akan mendorong perdagangan dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi.

Kerja sama ekonomi Indonesia dengan negara-negara Afrika terus mengalami kemajuan dan perkembangan secara signifikan.

Pada 2018 nilai perdagangan Indonesia-Afrika mencapai lebih dari Rp 156 triliun (USD 11,06 miliar), meningkat hingga 25% dari tahun sebelumnya.

Kiprah perusahaan Indonesia di Afrika juga terus meningkat, dengan adanya sekitar 30 perusahaan Indonesia berinvestasi di Afrika, di antaranya 16 di Nigeria dan 5 di Ethiopia.

Baik IAID 2019 maupun IAF 2018 memberikan platform strategis dan potensial bagi peningkatan hubungan dan kerja sama ekonomi Indonesia dengan Afrika, terutama di sektor infrastruktur dan sektor strategis lainnya.

Upaya peningkatan potensi kerja sama ekonomi dengan pasar-pasar non-tradisional, termasuk kawasan Afrika menjadi salah satu prioritas kebijakan luar negeri pemerintah Indonesia saat ini. []

FAKHRUL RADHI