Wanita Bisa Kanker Prostat

-

- Advertisment -

Wanita Bisa Kanker Prostat

Prostat bukan bagian dari anatomi wanita, tetapi ada kelenjar dan saluran di bagian depan vagina yang biasa disebut prostat wanita.

Ini adalah kelenjar sneke. Mengutip laman Medicalnewstoday, kelenjar sneke memiliki beberapa sifat yang sama seperti prostat pada pria.

Cpntohnya, keduanya mengandung antigen spesifik prostat (PSA) dan PSA fosfatase, dua enzim yang bisa menjadi tanda kesehatan.

Jadi wanita yang alami kanker kelenjar sneke, mungkin disebut-sebut alami kanker prostat. Karena kelenjar prostat hanya terdapat pada pria, letaknya di antara kandung kemih dan penis.

Prostat Kelenjar sneke umumnya dikenal sebagai G-spot. Sebuah kelenjar dan juga saluran yang punyai peran penting dalam sistem kemih wanita. Prevalensi kanker prostat wanita

Berdasarkan penelitian tahun 2017 lalu, kanker prostat pada wanita sangatlah jarang terjadi. Bahkan penelitian tahun 1994 lalu mengungkap bahwa kanker kelenjar sneke ini membahas sekitar 0,003 persen dari semua kasus yang dilaporkan di saluran kemih atau area genital wanita. Gejala kanker prostat pada wanita

Biasanya dokter akan langsung menyadari kanker prostat pada wanita dengan gejala yang timbul, karena sangatlah langka. Salah satu tandanya adalah munculnya nyeri dan tumor.

Berikut gejala kanker prostat wanita:  1. Munculnya kista dan abses Ketika kelenjar sneke salurannya tersumbat karena peradangan dan pembengkakan, akan muncul kista dan abses.

Biasanya muncul pada wanita berusia sekitar 30-40 tahun. Gejalanya seperti:  Massa yang terlihat atau teraba Rasa sakit saat buang air kecil ataupun berhubungan seksual Keputihan yang tidak normal Kesulitan buang air kecil

  1. Infeksi Umumnya, dokter mengenali kanker prostat wanita sebagai infeksi uretra, meskipun penelitian menyebut ini sebagai infeksi kelenjar sneke. Dalam hal ini, Medicalnewstoday menyebut, infeksi memiliki cara pengobatan yang berbeda jika dibandingkan dengan infeksi salueran kemih lainnya.
  2. Adenofibroma Adenofibroma merupakan pertumbuhan non-kanker yang biasanya terbentuk di jaringan kelenjar atau fibrosa. Ini  juga bisa terbentuk di kelenjar sneke.
  3. PCOS Pada sindrom ovarium polikistik (PCOS) kondisi ini berhubungan dengan obesitas, infertilitas dan hirsutisme atau pertumbuhan rambut yang berlebihan serta munculnya jerawat. 

Gejala PCOS meliputi: Menstruasi tidak teratur Pertumbuhan rambut abnormal Penggelapan kulit Jerawat 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

- Advertisement -

Berita Populer

- Advertisement -

Mungkin Anda SukaBERITA TERKAIT
Rekomendasi untuk Anda