Studi: Ganja Dapat Cegah Covid-19

-

- Advertisment -

Studi: Ganja Dapat Cegah Covid-19

Penelitian di Oregon, Amerika Serikat (AS), menemukan dua senyawa yang di ganja dapat menghentikan virus.  Tim ilmuwan di University of Oregon mengisolasi dua senyawa dari rami – asam cannabigerolic (CBGA) dan asam cannabidiolic (CBDA) – dan menemukan bahwa mereka mengikat protein lonjakan virus Corona dan pada gilirannya mencegahnya dari mengikat ke membran luar sel manusia.

Rami adalah sejenis tanaman ganja yang mengandung cannabidiol (CBD) yang memiliki banyak khasiat obat dan relaksasi. Proses pengikatan yang terakhir ini biasanya bagaimana virus masuk ke paru-paru manusia dan organ lainnya. Kedua senyawa tersebut merupakan prekursor CBG dan CBD, yang secara luas legal dan tersedia untuk konsumen.

Minyak dan ekstrak ganja CBG dan CBD biasanya digunakan untuk mengobati kecemasan, gangguan tidur, epilepsi, dan berbagai penyakit lainnya.

“CBGA dan CBDA bukanlah zat yang dikendalikan seperti THC, bahan psikoaktif dalam ganja, dan memiliki profil keamanan yang baik pada manusia,” kata Richard van Breemen, peneliti di Pusat Inovasi Hemp Global Oregon State seperti dikutip dari Russia Today, Rabu (12/1/2022).

Breemen menambahkan senyawa ini dapat dikonsumsi secara oral, dan memiliki potensi untuk mencegah serta mengobati infeksi oleh virus Corona. Breemen dan timnya menerbitkan penelitian mereka di Journal of Nature Products pada hari Selasa.

Mereka memiliki jalan panjang sebelum dokter mulai menulis resep minyak rami secara massal. Sementara penelitian menemukan CBGA dan CBDA efektif melawan varian Alpha dan Beta dari virus Corona, penelitian itu dilakukan pada sel manusia di laboratorium, daripada subjek uji manusia yang sebenarnya.

Ilmuwan melihat senyawa rami ini akhirnya digunakan bersama vaksin untuk menciptakan lingkungan yang jauh lebih menantang untuk Covid-19. Salah satu kritik utama dari tanaman vaksin saat ini adalah bahwa mereka menggunakan protein lonjakan asli virus sebagai antigen, yang berarti bahwa ketika varian muncul dengan mutasi protein lonjakan baru, mereka lebih mungkin untuk menghindari perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin.

“Varian ini terkenal untuk menghindari antibodi terhadap garis keturunan awal (COVID-19), yang jelas mengkhawatirkan mengingat bahwa strategi vaksinasi saat ini bergantung pada protein lonjakan garis keturunan awal sebagai antigen,” terang Breemen.

“Data kami menunjukkan CBDA dan CBGA efektif terhadap dua varian yang kami lihat, dan kami berharap tren itu akan meluas ke varian lain yang ada dan yang akan datang,”  katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERBARU

- Advertisement -

Berita Populer

- Advertisement -

Mungkin Anda SukaBERITA TERKAIT
Rekomendasi untuk Anda