Home / BERITA TERBARU / 7 Fakta Unik Masjid Istiqlal

7 Fakta Unik Masjid Istiqlal

Masjid Istiqlal di Jakarta. (Foto: Medcom.id)

KLIKKABAR.COM, JAKARTA – Sudah 41 tahun lamanya Masjid Istiqlal menjadi salah satu ‘ikon’ umat Islam di Indonesia. Selama itu juga, sudah jutaan umat Islam dari berbagai belahan dunia melaksanakan ibadah di masjid terbesar di Asia Tenggara ini.

Masjid yang berjarak dua ratusan meter dari Istana Merdeka ini diresmikan Presiden Soeharto pada 22 Februari 1978. Pembangunannya menghabiskan USD 12 juta dollar dana APBN saat itu tentu menyimpan banyak menyimpan fakta sejarah unik. Berikut rangkumannya sebagaimana dilansir dari laman Medcom;

1. Arsitek non-muslim

Semenjak perencanaannya yang digagas Presiden Soekarno, Masjid Istiqal juga diniatkan sebagai simbol kebanggaan umat Islam. Uniknya perancang masjid yang terletak di Jl Taman Wijaya Kusuma, Jakarta Pusat ini adalah seorang penganut Kristen Protestan yang taat.

Adalah Friedrich Silaban, yang telah memenangkan kompetisi desain nasional yang diselenggarakan oleh Yayasan Masjid Istiqlal pada 1955. Dewan juri yang dipimpin langsung Presiden Soekarno menyatakan rancangan FX Silaban mampu menerjemahkan gagasan Sang Proklamator melalui arsitektur sebuah masjid yang megah bernama Istiqlal.

Saat berhasil memenangkan sayembara tersebut, Presiden Soekarno menyambut Friedrich dengan ucapan “By the grace of God”.

2. Perbedaan Tempat

Terdapat perbedaan pendapat antara Presiden Soekarno dan Wakil Presiden Mohammad Hatta ihwal di mana sebaiknya Sang Masjid Kebanggaan bakal dibangun.

Saat itu, Hatta menilai lokasi yang paling pas untuk pembangunan Masjid Istiqlal adalah di Jl. Moh. Husni Thamrin yang kini menjadi lokasi Hotel Indonesia. Pertimbangan Hatta dilandaskan pada posisi masjid yang secara keumuman harus terletak di lingkungan masyarakat muslim.

Sementara Presiden Soekarno mengusulkan lokasi pembangunan Masjid Istiqlal di Taman Wilhelmina, yang di dalamnya terdapat reruntuhan benteng Belanda dan dikelilingi oleh bangunan-bangunan pemerintah dan pusat-pusat perdagangan serta dekat Istana Merdeka.

Pada akhirnya, usulan Soekarno menjadi lokasi terpilih untuk pendirian masjid Istiqlal.

“Tempat di mana berdiri Istiqlal sekarang dulunya merupakan kawasan pertokoan dan kantor. Tidak banyak dihuni penduduk,” tulis Alwi Shahab, sejarawan Betawi dalam buku Betawi: Queen if the East.

3. Tahun Ide Pendirian

Sekalipun Masjid Istiqlal pembangunannya baru dimulai pada 24 Agustus 1961 dan rampung 22 Februari 1978, ide pendirian masjid ini sudah dibicarakan sejak 1950 oleh Menteri Agama Republik Indonesia Serikat (RIS) KH Abdul Wahid Hasyim (ayahanda Presiden Abdurrahman Wahid).

“Pembicaraan itu melibatkan beberapa tokoh Islam, termasuk H Anwar Tjokroaminoto, putra HOS Tjokroaminoto,” tulis Alwi Shahab dalam bukunya yang lain, Saudagar Baghdad dari Betawi.

Pada 1953, Panitia Pembangunan Masjid Istiqlal baru melaporkan rencana pembangunan ke Istana Negara. Presiden Soekarno menyambut baik rencana tersebut bahkan menyatakan akan membantu sepenuhnya pembangunan Masjid Istiqlal.

4. Bangunan Awal

Masjid Istiqlal berdiri di atas tanah yang sebelumnya berdiri kokoh sebuah benteng bernama Prins Frederick yang berada dalam area Wilhelmina Park. Taman Wilhelmina merupakan simbol yang mengabadikan pengangkatan Ratu Wilhelmina sebagai penguasa Kerajaan Belanda pada 1898.

Di dalam taman peninggalan Kolonial Belanda ini, terdapat juga sebuah patung dewi Yunani yang diletakkan di atas tugu setinggi 15 meter. Di taman tersebut juga tedapat sebuah benteng atau citadel yang dibangun oleh Jan Pieterzoon Coen, pendiri Kota Batavia pada tahun 1619.

Benteng Prins Frederick yang dibangun pada tahun 1837 akhirnya dirobohkan untuk memulai pembangunan Masjid Istiqlal. “Setelah penyerahan kedaulatan, nama Wilhelmina Park diganti menjadi Taman Widjaya Kusuma,” tulis Alwi Shahab dalam buku yang sama.

5. Cita-cita Soekarno

Rencana Panitia Pembangunan Masjid Istiqlal sejalan dengan apa yang dipikirkan Presiden Soekarno. Mengingat penduduk Indonesia mayoritas memeluk agama Islam, maka Soekarno ingin ada bangunan yang cukup mewakili kekuatan Muslim di Indonesia.

“Indonesia harus belajar menjadi bangsa yang besar. Bangsa yang besar tidak boleh memiliki sebuah masjid kayu beratap genteng untuk kota besar seperti Jakarta yang menjadi pusat Indonesia. Diperlukan masjid yang semewah mungkin, yang menjadi tempat ibadah lima puluh ribu, enam puluh ribu, tujuh puluh ribu orang dan menggunakan bahan bangunan yang akan bertahan selama ratusan bahkan ribuan tahun,” ucap Soekarno dalam pidato Peringatan Maulid Nabi, pada 24 Agustus 1961 sebagaimana dikutip Peter J.M. Nas dalam Masa Lalu dalam Masa Kini Arsitektur di Indonesia.

Sayangnya, sang pemilik gagasan luhur ini tak sampai benar-benar menyaksikan Masjid Istiqlal berdiri kokoh. Delapan tahun sebelum diresmikan, Bung Karno lebih dulu berpulang.

6. Renovasi Rp465 Miliar

Kabar baik datang saat Presiden Jokowi mengutarakan keinginannya untuk merenovasi Masjid Istiqlal pada tahun 2018 lalu. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan merenovasinya tahun 2019 ini. Anggaan sebesar Rp465 miliar telah disiapkan untuk merenovasi masjid.

Direktur Jenderal Cipta Karya Danis Sumadilaga menyampaikan, renovasi dengan ketua tim arsitek Muniji ini, akan dilakukan untuk beberapa bagian, di antaranya renovasi interior masjid dan penambahan kapasitas gedung parkir dari 800 kendaraan menjadi hingga 2.000 kendaraan.

“Kami akan buat basement dua lantai ke bawah untuk menambah kapasitas parkir kendaraan. Ada juga pergantian lampu, tata cahaya, karpet, pihak konstruksi akan bekerja sama dengan pengelola masjid,” ujarnya.

7. Tampung 200 Ribu Jamaah

Dengan kapasitas 200.000 jamaah, Masjid Istiqlal patut ditasbihkan sebagai yang terbesar di Asia Tenggara. Berdasarkan luas area bangunan dan lahan, Masjid Istiqlal juga yang terbesar keempat di unia, dengan lahan 95.000m2.

Baca Juga: Pendiri Masjid Kubah Emas Meninggal Dunia

Karena Salah, Masjid Tua di Inggris Kini Ramai Umat

[Foto] Refleksi Tsunami Aceh, Dulu dan Sekarang