Home / BERITA TERBARU / 7 Partai Terancam Tak Lolos ke Senayan

7 Partai Terancam Tak Lolos ke Senayan

Gedung DPR Senayan, Jakarta. (Foto: IST)

KLIKKABAR.COM, JAKARTA – Sebanyak tujuh partai politik (parpol) peserta pemilu 2019 terancam tak lolos ke Senayan untuk mendapatkan kursi DPR RI. Hal itu berdasarkan hasil survei Litbang Kompas 22 Februari-5 Maret 2019.

Ketujuh parpol tersebut seperti dilansir dari laman Kompas, mendapat suara yang jauh di bawah ambang batas lolos ke parlemen sebesar 4 persen. Apa saja tujuh parpol tersebut?

Partai Hanura menjadi satu-satunya parpol yang saat ini mempunyai kursi di DPR, namun terancam tak bisa lagi melenggang ke Senayan.

Partai yang sempat mengalami dualisme kepemimpinan sejak dipimpin Oesman Sapta Odang itu, disebut hanya dipilih oleh 0,9 persen responden. Elektabilitas Hanura turun drastis dibanding pemilu 2014 lalu dengan 5,3 persen.

Enam parpol lainnya yang juga terancam tak lolos ke parlemen adalah partai lama yang tidak memiliki kursi di DPR serta partai pendatang baru.

Partai Bulan Bintang (PBB) hanya dipilih oleh 0,4 persen responden, begitu juga Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) yang hanya mendapat 0,2 persen.

Empat parpol partai politik pendatang baru juga belum mampu melawan dominasi parpol lama. Partai Perindo menjadi yang teratas dengan 1,5 persen, disusul Partai Solidaritas Indonesia 0,9 persen, Partai Berkarya 0,5 persen dan Partai Garuda 0,2 persen.

“Meski mempertimbangkan tingkat sampling error +/- 2,2 persen pun, parpol ini masih sulit memenuhi angka minimal ambang batas parlemen,” tulis peneliti Litbang Kompas Yohan Wahyu, Kamis (21/3/2019).

Selain ketujuh parpol diatasi, ada tiga parpol lain yang elektabilitasnya tak melewati ambang batas parlemen sebesar empat persen. Ketiganya yakni PAN 2,9 persen, PPP 2,7 persen dan Nasdem 2,6 persen.

Kendati demikian, apabila ditambah dengan tingkat margin of error +/- 2,2 persen, maka ketiga parpol ini masih mempunyai peluang lolos ke Senayan.

Sisanya, ada enam parpol yang elektabilitasnya berada di atas ambang batas parlemen 4 persen. Enam parpol itu yakni PDI-P 26,9 persen, Gerindra 17,0 persen, Golkar 9,4 persen, PKB 6,8 persen, Demokrat 4,6 persen dan PKS 4,5 persen.

Survei ini dilakukan melalui wawancara tatap muka dengan melibatkan 2.000 responden yang dipilih secara acak melalui pencuplikan sistematis bertingkat di 34 provinsi di Indonesia, dengan tingkat kepercayaan 95 persen, dan margin of error +/- 2,2 persen.