Home / BERITA TERBARU / Survei: Berkebun & Menyanyi Cegah Demensia

Survei: Berkebun & Menyanyi Cegah Demensia

Ilustrasi berkebun.

KLIKKABAR.COM, JAKARTA – Tetap aktif secara fisik dan mental di usia tua diyakini dapat menurunkan risiko pengembangan demensia beberapa dekade kemudian.

Kegiatan seperti membaca, memainkan instrumen, bernyanyi dalam paduan suara, mengunjungi konser, berkebun, menjahit atau menghadiri layanan keagamaan dapat dilakukan bagi yang sudah tua.

“Hasil ini menunjukkan bahwa kegiatan ini di usia paruh baya mungkin berperan dalam mencegah demensia di usia tua dan menjaga kesehatan kognitif,” kata Jenna Najar dari University of Gothenburg di Swedia seperti dilansir dari Times Now News.

“Ini menarik, karena ini adalah kegiatan yang orang dapat gabungkan ke dalam hidup mereka dengan mudah dan tanpa banyak biaya,” tambahnya¬† ldikutip dari Sindonews, Sabtu (9/3/2019).

Studi ini melibatkan 800 wanita Swedia dengan usia rata-rata 47 tahun yang diikuti selama 44 tahun. Pada awal penelitian, peserta ditanya kegiatan mental dan fisik.

Peserta diberi skor di masing-masing dari lima bidang berdasarkan pada seberapa sering mereka berpartisipasi dalam kegiatan mental, dengan skor nol untuk tidak ada aktivitas atau rendah, satu untuk aktivitas sedang dan dua untuk aktivitas tinggi.

Misalnya, aktivitas artistik moderat didefinisikan sebagai menghadiri konser, permainan, atau pameran seni selama enam bulan terakhir, sementara aktivitas artistik tinggi didefinisikan sebagai lebih sering mengunjungi, memainkan instrumen, bernyanyi dalam paduan suara atau melukis. Total skor yang mungkin adalah 10.

Peserta dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok rendah, dengan 44% peserta, memiliki skor nol hingga dua dan kelompok tinggi, dengan 56% peserta, memiliki skor tiga hingga 10. Untuk kegiatan fisik, peserta dibagi menjadi dua kelompok, aktif dan tidak aktif.

Kelompok yang aktif mulai dari aktivitas fisik ringan seperti berjalan, berkebun, bowling, atau bersepeda selama minimal empat jam per minggu hingga latihan intensif rutin seperti berlari atau berenang beberapa kali seminggu atau terlibat dalam olahraga kompetitif.

Sebanyak 17% peserta berada dalam kelompok tidak aktif dan 82% berada di kelompok aktif.

Selama penelitian, 194 wanita menderita demensia. Dari jumlah tersebut, sebanyak 102 wanita memiliki penyakit alzheimer, 27 memiliki demensia vaskular dan 41 memiliki demensia campuran, di mana lebih dari satu jenis demensia hadir, seperti plak dan penyakit alzheimer bersama dengan perubahan pembuluh darah terlihat pada demensia vaskular.

Studi ini menemukan bahwa wanita dengan aktivitas mental tingkat tinggi adalah 46% lebih kecil untuk terserang penyakit alzheimer dan 34% lebih kecil untuk mengalami demensia secara keseluruhan daripada wanita dengan aktivitas mental level rendah.

Wanita yang aktif secara fisik adalah 52% lebih kecil untuk mengembangkan demensia dengan penyakit serebrovaskular dan 56% lebih kecil untuk mengembangkan demensia campuran daripada wanita yang tidak aktif.

Para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi risiko demensia, seperti tekanan darah tinggi, merokok, dan diabetes. Mereka juga menjalankan hasilnya lagi setelah mengecualikan wanita yang mengembangkan demensia sekitar setengah jalan melalui penelitian untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa wanita-wanita itu mungkin berada dalam tahap prodromal demensia, dengan partisipasi yang kurang dalam kegiatan sebagai gejala awal.