Home / BERITA TERBARU / Hamas Bersumpah Balas Serangan Israel Dalam Waktu Dekat

Hamas Bersumpah Balas Serangan Israel Dalam Waktu Dekat

Foto: Istimewa.

KLIKKABAR.COM – Sayap bersenjata kelompok Palestina Hamas telah bersumpah untuk menanggapi serangan udara Israel baru-baru ini di Jalur Gaza.

Ancaman ini didengungkan di tengah ketegangan atas pengakuan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump terhadap Yerusalem sebagai ibukota Israel.

“Israel akan membayar harga melanggar peraturan pertempuran dengan perlawanan di Gaza,” bunyi pernyataan yang dikeluarkan Brigade Ezzeddin al-Qassam seperti dikutip dari Middle East Monitor, Minggu (10/12/2017).

Dua orang Palestina tewas pada hari Sabtu ketika pesawat tempur Israel melakukan penyerangan di Jalur Gaza. Sebelumnya hari ini, Israel mengumumkan juga telah menghancurkan terowongan penting yang masuk ke Israel dari Jalur Gaza.

“Beberapa hari mendatang akan membuktikan kepada musuh bahwa hal itu telah membuat kesalahan besar dan salah menghitung tekad perlawanan,” kata Brigade Ezzeddin al-Qassam.

Pada hari Rabu, Trump mengumumkan pengakuan AS atas Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel dan mengatakan bahwa Kedutaan Besar AS akan dipindahkan dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Perubahan dramatis dalam kebijakan Yerusalem di Washington memicu demonstrasi di wilayah Palestina yang diduduki dan di seluruh dunia.

Ketegangan meningkat di wilayah Palestina sejak keputusan Presiden AS Donald Trump untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel.

Sebagian besar negara menganggap Yerusalem Timur, yang dianeksasi Israel setelah merebutnya dalam sebuah perang pada tahun 1967, untuk wilayah yang diduduki, dan mengatakan bahwa status kota tersebut harus diputuskan pada pembicaraan Israel-Palestina di masa depan.

Sementara masyarakat internasional hampir tidak sepakat dengan pengumuman Donald Trump, laporan menunjukkan bahwa pengumuman tersebut dilakukan dengan kesepakatan awal antara Mesir dan Arab Saudi, dengan Arab Saudi mengatakan, sejauh yang diminta, kepada Presiden Palestina untuk menerima sebuah desa di pinggiran Yerusalem sebagai Ibu Kota alternatif Palestina. (Sindo)